Skip to main content

Posts

Showing posts from 2018

Luka

luka..

dalam terhiris rasa..
nak menangis pun tak mampu..
berat sungguh hati.. tak tahu mana nak pergi.. mana nak berpaut
memang khilafnya mungkin.. tapi tak layakkah dia ada satu rasa yang semua ada..
dia diam bila semua bersuara..dia terima segala caci maki yang ada..
dia berdiri bila fitnah beraja.. dia telan segala kata nista...

kerana apa...
kerana sekeping hati yang dia cinta...yang tak sanggup dilihat airmatanya
tapi.. bila dia tiada apa2..tiada yang dengar keluh kesahnya..
semua dah terbiasa dengan ketabahannya..ketuliannya..keutuhannya..
apa dia bukan manusia biasa..yang perlu ada rasa..
dia sabar kerana cinta.. dia teguh kerana setia..
tak fahamkah kalian jiwanya yg derita..

dia xperlu harta dan dunia..
dia cuma mahu satu jiwa dan hidup yang bahagia..

bila bersuara.. jasad mencela
jadi harus bagaimana.. dia mahu berdiri lagi..
bilamana dia cuma berpaut pada dahan yang tak sudi lagi berdiri teguh..
hatinya jiwanya kosong.. hilang arah tuju...

saat ini..hatinya penuh luka..ter…

what's your intention?

as salam..
mata, lihat kebenaran yang ada.. hati, sedar mana arah tujuannya.. tapi kenapa lidah tak seiring dengan jiwa?
bahagia bukan kerana memberi derita..

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ نَفْسًا بِكَ مُطْمَئِنَّةً، تُؤْمِنُ بِلِقَائِكَ، وَتَرْضَى بِقَضَائِكَ، وَتَقْنَعُ بِعَطَائِكَ Allohumma Inni As Aluka Nafsaan Bika Muthma-Innah, Tu’minu Biliqoo-Ika Watardhoo Bi Qodhooika Wataqna’u Bi’athooika Ya Allah, aku memohon kepada-Mu jiwa yang merasa tenang kepadaMu, yang yakin akan bertemu denganMu, yang ridha dengan ketetapanMu, dan yang merasa cukup dengan pemberianMu.